Kang Emil: ASN Jabar Kerja WFH Harus Berinovasi Maksimalkan Pelayanan

Hen, otonominews.co.id
Selasa, 10 Mei 2022 | 07:37 WIB


Kang Emil: ASN Jabar Kerja WFH Harus Berinovasi Maksimalkan Pelayanan
Gubernur Jabar Ridwan Kamil memimpin apel pertama setelah cuti lebaran 2022.(ist)

BANDUNG (Otonominews) - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menyampaikan, dirinya menilai bahwa beberapa pekerjaan ASN (Aparat Sipil Negara) ke depannya nanti bisa dilakukan dari rumah (work from home) melalui sebuah sistem yang melibatkan kecanggihan teknologi digital. 

Gubernur menyampaikan hal tersebut mengawali hari pertama kerja setelah libur lebaran, pada apel pagi di Badan Kepegawaiaan Daerah (BKD) Jabar bersama puluhan ASN di lingkungan Pemda Provinsi Jabar, Senin (9/5)

"Tugas BKD Jabar sekarang mulai memetakan mana ASN yang harus _work from home_ dan yang harus tetap kerja ke kantor," tegas Kang Emil, sapaan Gubernur. 

Saat ini, lanjutnya, sedang dikaji apakah pascapandemi terjadi adaptasi kebiasaan baru, kerja yang bisa WFH 100 persen.

"Akan dikaji, nanti kita akan jadikan sebuah pola baru, contohnya tidak usah bertemu kalau di zoom udah beres, 27 kabupaten-kota bisa via zoom dan beres, nanti akan dikasih contoh apabila via zoom bisa dipermanenkan," jelasnya. 

Kata Emil, ASN di lingkungan Pemda Provinsi Jawa Barat harus terus berinovasi agar dapat menghadirkan pelayanan maksimal. 

"ASN Jabar tidak boleh berhenti berinovasi, selain itu berkolaborasi. Jadi harus terus berpikir dan melahirkan inovasi, juga harus terus bergerak mengajak semua stakeholders kolaborasi," ungkapnya. 

"Melayani sepenuh hati itu sudah menjadi tugas kita, juga memberikan pelayanan bagi warga yang mudah paham maupun yang lambat paham," sebut Kang Emil. 

Selain itu, Kang Emil meminta ASN yang berada di lingkungan Pemda Provinsi Jabar untuk mencetuskan sebuah program dan gagasan yang dapat membawa kegembiraan bagi warga. Gubernur menilai ASN di Jabar selalu terdepan dalam hal reformasi dan adaptasi. 

"Bayarannya menjadi ASN adalah melahirkan kebahagiaan bagi warganya. Bahwa urusan SDM pun Jabar harus juara dan terdepan dalam reformasi dan adaptasi," pungkasnya.

Sebelumnya, menanggapi arahan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Tjahjo Kumolo terkait WFH sepekan (setelah libur lebaran) mulai tanggal 9-13 Mei 2022. Pemda Provinsi Jabar dalam penerapan WFH bagi ASN masih menggunakan Surat Edaran (SE) Sekda Jabar yang mengacu kepada Instruksi Mendagri dan SE Menteri PANRB. 

Dalam hal ini kepala perangkat daerah dapat mengatur jadwal WFH sesuai dengan zona dan level penyebaran COVID-19. Termasuk juga ada SE Sekda Jabar. ASN dapat mengajukan cuti setelah cuti bersama hari raya.

"Kepala perangkat daerah dapat memberikan cuti dengan mempertimbangkan karakteristik pekerjaan, beban kerja dan jumlah pegawai," ujar Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Jabar Yerry Yanuar.